nostalgia part two

di 24 agustus pagi ..

kleuar flek, tapi samar samar … ga jelas gitulah. aku juga lum keebohan kali lah, soalnya rasa apa apa juga ga ada. kata dokter, kelahiran diperkirakan antara 28 s/d 30 agustus gitu …

trus aku bilang ke papa (yang pd saat tu schdl nya masuk malam) soal flek, dia yang khawatir .. ngajak ngecek ke klinik (kebetulan ddekat rumah ada klinik yang emang kita juga udah niat mo nglahirin disono) tapi aku bilang ga usah ajalah dulu … kan masih flek dikit nya …

menjelang siang ada lagi flek nya, walo masih samar juga papa betambah khawatirnya. kali ini aku ikutin sarannya. tiba di klinik … wuuiiih … itulah saat saat yang menegangkan diriku. karna diriku ini penakut kali … liat darah aja pun bisa pengsan .. palagi liat alat2 dokter yang … wuuih … takutlah pokokna! pas masuk ruang bersalinnya yang terlintas dikepalaku saat itu cuma kata kata temenku yang duluan melahirkan, gini katanya : “nanti kan kak pas dokter meriksa ‘bukaan’, tangannya masuk kesitu kita (bukan bermaksud porno ya) dan itu harus …” dan pd saat aku disuruh berbaring …lemaslah sudah seluruh sendi2 ku … tapi ternyata aku bukan maudi cek ‘bukaan’ berapa… tapi cuma mo cek perut dari luar .. pake alat yang ntah apalah namanya (bukan usg juga). karna aku berkeras bilang masih flek … itupun samar samar trus ga ada sakit apa apa …. (mungkin aku juga lum siap mental buat di cek ‘bukaan’ ku, hihihihihih). trus kata dokternya aku pulang aja dulu, nnti kalo dah sakit sakit baru datang lagi, dan kondisi si jabang bayi masih ok koQ. alhamdulilah …

tapi ntah knp dari pas ngliat flek yang pertama hatiku langsung bilang, “gimana ya kalo anakku lahirnya hari ini? lagian ini juga hari Jum’at .. kan bagus tuh kalo lahirnya hari Jum’at ” (pdhal ga pernahnya kudengar hari hari yang bagus buat melahirkan, pande pandean aku aja nya itu). trus pas pulang dari klinik itu kami bedua dikamar aja. papa coba ngibur ngibur mainin gitar, nyanyi nyanyiin sijabang baby … trus ikut sibuk juga milih2 popok … beresin tas …

dan … eng ing eng …., pas udah sore sekitar jam 5-an gitu, atok (umumnya : kakek) aiyla bawain cempedak, karna emang ngobs ngobs aku lagi keranjingan pengen makan cempedak. jadilah dengan lahapnya (ama tasya) kami makan cempedak. pas udah yang keseratos (hiperbola) butir, tiba tiba perutku sakit ,,, duuiiih … tapi sakitnya ilang ilang gitu. trus ngadu ke papa sambil nangis (cengeng) bilang perutku sakit …., papa langsung ngeletak gitar trus ngajakin ke klinik aja langsung. karna sakitnya ilang ilang gitu aku kekeuh bilang gak papa koQ … belum saatnya ini …

trus … dari jam 6-an sore ampe hampir maghrib sakit sakit terus, tambah lama tambah sakit dan udah sering2, ga ada jeda waktunya lagi. barulah anak mudanya eboh…pake acara nangis pula itu. cengengnya makin menjadi. ntah knp dikepala/otak ku yang ada pikiran yang gak perlu dipikirkan, yaitu : “ya Allah … kalo aku mati .. sapalah yang ngurus suami dan anakku nnti …”, itu pula yang kupikirkan …, heboh kan?

akhirnya kita sampe di klinik. saat ini aku pasrah pas disuruh lagi masuk ke ruang bersalin … dan apa yang dibilang temanku diatas tadi … terjadilah pd diriku. dan saat itu aku bener bener ga rela kalo suamiku ga ikutan ngeliat karna aku emang takuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut kali …

dari situ dibilang dokternya udah bukaan 3 trus mereka prediksi kalo ga tengah malam anakku bakal lahir menjelang subuh. o my god .. pd saat itu ototku kayak mo lepas semua, gmn enggak? aku dah ngerasain sakitnya minta ampun dan itu baru jam tengah tujuh, gimana rasanya nunggu ampe subuh???? tapi apa mo dikata …, aku mesti nurut pas dokter/suster bilang aku ‘jalan jalan’ aja dulu, banyakin jalannya biar cepat bukaannya,, deuh….

akhirna kita dua duaan dikamar. aku jalan mondar mandir,,, bentar2 duduk nahan sakit. papa sibuk nelpon ngabarin ortu dan minta doa agar semuanya lancar. trus pd saat masih bedua aku masih coba tenang karna kasian liat papa kalo aku keebohan nnti dia stress pula. jadi sakit yang luar biasa itu kutahan,, kadang meringis sambil narikin tangan papa. kadang nangis tapi ga besuara.

trus abis maghrib nenek aiyla datang. nah … ini nih adegan yang ga terlupakan nih. disitu nenek aiyla bilang,, kalo sakit kluarin aja suaranya jangan ditahan … biar plong … nah, belum lagi abis sang nenek ngobs gitu … barulah triakan ku keluar : “aduuuh …. Allahuakbar ..!”

gak lama dari situ dokternya bilang aku dah harus masuk ruang bersalin lagi, karna dari pemeriksaan terakhir dugaan mereka meleset, ternyata anak kami udah ga mo nunggu tengah malam atau menjelang subuh. aiyla udah sibuk minta keluar setelah abis maghrib. akhirnya, Allah …., nikmat ternyata melahirkan anak pertama kami itu. ‘ngeden’ cuma 2x, aseli ,…, abis tu dia kluar. aku kuat ternyata … ga nyangka juga. ini pun mungkin karna papa slalu ada disamping. aku tarikin tangannya nahan sakit dan nambah kekuatan juga karna dia selalu bisikin : “ayo ya …, suci pasti bisa”, hehhehe … akhitnya aiyla kami lahir dengan selamat dengan berat 2600gram dan tinggi 48cm tepat dia 19.25

alhamdulillahirobbilalamiiin ….

the aiyla nazneen ramadhan




%d bloggers like this: